Ramah Lingkungan, SDN Lowokwaru 1 Maksimalkan Pemanfaatan PLTS

Kurniati menunjukkan 10 panel surya PLTS terpasang di atap SDN Lowokwaru 1. (Foto: Wahyu Setiawan/IP).

Malang, IP – Dalam menggunakan ener­gi listrik, SDN Lowokwaru 1 Kota Malang tidak hanya memanfaatkan listrik dari Perusahaan Listrik Negara (PLN). Terhitung sejak 17 Februari 2023 lalu, sekolah ini juga memaksimalkan pemanfaatan PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya) yang dinilai lebih ramah lingkungan.

Pemanfaatan PLTS untuk mendukung seluruh kegiatan belajar mengajar sendiri dilakukan dari pagi sampai sore hari. Sedangkan untuk malam hari di luar jam belajar, pihak sekolah tetap menggunakan listrik dari PLN.

“Pemanfaatan dari jam 6 pagi sampai 6 sore, karena energi listrik dari PLTS tidak disimpan. Ini kita manfaatkan untuk seluruh ruang yang ada di Lowokwaru 1, sedangkan kalau malam kita masih menggunakan listrik dari PLN,” ujar Kepala SDN Lowokwaru 1 Kurniati SPd.

Ia menilai, dengan adanya PLTS, sekolahnya mendapat sejumlah keuntu­ngan. Seperti daya listrik menjadi bertambah, sehingga ketika dimanfaatkan untuk pembelajaran meteran tidak mudah jeglek (trip) seperti sebelumnya.

Mengingat jumlah panel surya, tidak kurang dari 10 panel. Setiap panel memiliki daya 550 watt, artinya total daya 5.500 watt telah terpasang di atap SDN Lowokwaru 1 dan mampu mengaliri seluruh area yang diperlukan.

“Sekarang dayanya sudah 5.500 watt, sebelumnya 2.200, sekarang jadi leluasa pemakaiannya. Kalau dulu misalnya beberapa LCD teman-teman guru menyala gampang jeglek, sekarang Alhamdulillah setelah ada PLTS ini kapasitas bertambah dan pemakaiannya pun juga aman-aman saja,” tegasnya Baca konten selengkapnya di Tabloid Inspirasi Pendidikan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News