Cat Tembok

0
69

Setelah lulus dari sekolah tempatnya mencari ilmu, Bejo diketahui sudah tidak lama bersua dengan sahabat masa sekolahnya, yakni Agus. Bejo ketika membutuhkan cat, tiba-tiba teringat dengan Agus yang kini adalah seorang seniman dan sekaligus pemasok cat di kecamatan sebelah.
“Gosss, agoss,” panggil Bejo ketika baru sampai tepat di depan toko Agus
“Weh arek iki nandi ae suwe ra ketemu,” jawab Agus yang saat itu segera berjalan menuju depan toko setelah mendengar panggilan Bejo
“Dodol cet werno ireng a?,” tanya Bejo
“Gae opo cet werno ireng, ate kok gawe ngecat tembok seng akeh tulisan e a?,” Agus tanya balik
“Yo ora, iku kan gawe uwong-uwong seng anti kritik hehehe,” jawab Bejo
Bejo masih sibuk memikirkan warna cat yang cocok untuk kamarnya. Sebab cat warna hitam yang ingin ia beli tidak ada.
“Lakare cet werno ireng iku peteng, ndek gawe nok kamar lek jareku kurang apik. Mending cat-cat werno cerah ae,” ingat Agus kepada Bejo
“Loh kan uwong selerane dewe-dewe Gos. Onok seng seneng peteng, onok seng seneng cerah,” papar Bejo
“Iyo bener seh, podo karo uwong yoo. Onok seng selera e ndek kritik, cek tambah apik. Onok seng ndek kritik tambah emoh, ora dadi opo-opo,” Agus membenarkan
“Tapi lek masalah kritik, bedo maneh. Lek ancen awak e meroso salah, akeh kurange yo lapo wedi ndek kritik. Wong yo tujuane gawe perbaikan,” tekan Bejo
Agus lantas teringat dengan karya lukis yang beberapa waktu lalu tiba-tiba hilang. Diketaui letaknya berada di dinding bangunan yang memang sudah lama tak terpakai, dan yang bakal dibongkar dalam waktu dekat.
“Aku maleh eleng gambarku wingi ndek bangunan lawas,” gunam Agus
“Opok o gambarmu? Kenek sapot (kuas) pisan a?,” tanya Bejo
“Iyo padahal mek nulis opo seng tak rasakno karo wong-wong ndek kene,” imbuh Agus
“Lukisanmu kurang apik paleng,” canda Bejo sambil tertawa
“Gak masalah apik ora e, tapi masalah isine. Gak ngerti wong yo mek tulisan ae,” jawab Agus
“Koyok e uwong sak iki luweh wedi tulisan, daripada duso gak ngereken wong cilik,” Bejo menimpali pernyataan Agus
“Pokok kene wes ngilingno lewat seni, tapi lek seng diilingno gak terimo yowes. Seng penting pendapat ndek reken, gak dihapus tok ganok tindak lanjut,” pungkas Agus kepada Bejo yang sudah mulai menentukan cat yang akan dibelinya. (Wahyu Setiawan)